Mereka ada di sekitar kita.

Dikepung Makhluk Tak Kasat Mata – Pengalaman Horror Di Pantai Selatan (Bag.2)

Beritahu yang lain
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Dikepung Makhluk Tak Kasat Mata – Pengalaman Horror Di Pantai Selatan (Bag.2) – Baca bagian 1 di sini.

Dikepung Makhluk Tak Kasat Mata
Mereka ada di sekitar kita.

Sang Ritual

Sebelum lanjut, gue mau flashback dari perspektif bini gue.

Bini gue ternyata semaleman pas habis si Dede kebangun nangis, dia gak bisa tidur juga. Sudah mencoba buat cobain si Dede ngantuk dengan liatin Tiktok sambil tiduran biasanya selama 30 menitan dan itu anak kalau liat Tiktok langsung teler. Tapi ternyata malam itu beda..

Sudah sejam berlalu gak ngantuk juga tuh bocah malah makin terang matanya. Bini gue keliatan nyerah, akhirnya dia istirahat sebentar meskipun saat itu bini gue gak tidur dan masih sesekali ngelirik ke Dede dan berharap dia ikut tidur juga. Semua orang di kamar itu sudah terlelap. Bini gue mastiin lagi buat liat, si Dede malah celingukan liatin kamar dan setelah itu turun dari kasur dan nyamperin gue di sofa terus minta mandi tengah malem.

Di situ gue sadar ada sesuatu di luar.





Si Dede itu biasanya takut gelap dan suara kodok. Tapi tapi malam itu seakan-akan dia gak takut apa-apa. Padahal kamar gelap banget dan suara kodok kedengar nyaring dari luar. Secara, seinget gue itu posisi vila di tengah sawah dan kondisi habis hujan pula. Bini gue ngeliat waktu itu si Dede sampe merangkak naikin badan bapaknya buat nyamperin gue. Pas udah mau turun dari kasur yang tinggi bapaknya langsung nangkep dia dan bilang,

“Astagfirullah Dede, kamu mau kmna??”

Dan si Dede pun tetep nyamperin gue.

Pas si Dede minta mandi, gue gak bisa ngeiyain. Si Dede habis itu digendong sama si Ipi, abang ipar gue. Gue samperin,

Pi, sini Dede gue gendong. Lu coba ‘sujud’ dulu.” Gue nawarin si Ipi.

“Okey.”

Pas sehabis ngasih si Dede ke gendongan gue, si Ipi mulai komat kamit kek dukun! Haha, ritual itu biasa kita sebut “sujud” yang intinya bertasbih dan bersholawat serta mencoba buat berinteraksi dengan lingkungan sekitar. Selang beberapa saat kemudian, si Ipi seselai dan menghadap gue dengan muka sedikit kaget, bini gue sama kakak ipar juga mulai panik ngeliat hasil ‘sujud’ si Ipi.

“Hadza kholas goiru soheh pek.. (Ini udah gak bener..)”, kata si Ipi sambil ngeliatin balik ke kita yang ada di kamar.

“Ente tandzur maza pi? (Lu liat apaan?)”, gue penasaran.

“Fi khorij katsir alazi yantadzir si Dede!(Diluar udah banyak yg nungguin si Dede!)”

Gue tercengang mendengar itu. Firasat gue langsung kejawab. Tadi sehabis sholat gue sempet ngeliat sekelebat bayangan putih selain dari mobil yang parkir di luar. Gue cuman ngerasa, mungkin karena hujan jadi gue ngeliat sesuatu. Ternyata sekarang sudah bener. Banyak makhluk tak kasat mata yang sudah ngepung di luar penginapan.

Gue coba tetap tenang.

“Hattip ayah Pi coba, uthlub musa’adah. (Telpon ayah pi, minta back-up)” gue coba cari solusi.

Selepas si Ipi nelpon bokap (ceritanya bisa kalian baca di bagian 1), dia berusaha buat lanjutin ‘sujud’nya. Tapi katanya udah gak bisa konsen karena si Dede nangis histeris lagi dan selalu minta keluar terus-terusan. Gue yakin banget, si Dede minta jajan keluar di tengah malem itu mungkin cuma alibi aja yang penting dia bisa keluar nemuin ‘temen-temennya’ yang ngajak maen.

Selang setelah beberapa saat, si Ipi sepertinya sudah tertolong dengan Ayah dan hasil ‘sujud’. Ngerasa sudah banyak teman-teman si Ipi yang ‘hadir’, dia memberanikan diri ke luar membawa si Dede.

Dikepung Makhluk Tak Kasat Mata

Di kamar gue, sekuat tenaga gue berusaha buat nenangin bini, kakak ipar, sama ponakan gue supaya tenang dan gak terbawa suasana panik. Baru ngobrol sebentar buat ngalihin perhatian, tapi malah hujan turun lagi, kali ini dengan sangat lebat.

Baca Juga:  Siap-siap, Ini Harga 3 PC Gaming Termahal Sedunia!

Bini gue sekilas mendengarkan hujan yang turun makin deras,

“Yang, samperin si Dede gih kasian ujan”.



Gue tanpa babibu langsung samperin keluar. Begitu membuka pintu, sosok bayangan putih yang tadinya muncul sekelebat kali ini gue liat makin jelas. Gue yang semakin ke sini semakin mengira yang gue liat entah itu “Qarin” (jin temen-nya) si Ipi atau itu malah “Tuan Rumahnya” di sini, malah makin keluatan jelas gede banget dan posisinya pas ada di belakang Pendopo di mana itu si Ipi lagi berdiri gendong si Dede.

Sueeeek itu apaan!, umpat gue dalam hati.

Bayangan Putih Tak Kasat Mata
Bayangan putih itu tampak jelas di gelap nya Villa yang lampunya mati semua.

Gue tetep jalan pelan ke si Ipi dan gak berani nanyain dia. Si Ipi sepertinya tau juga kalo gue liat kayaknya.

“Kholas labasa pek, nahnu huna awalan. (Udah gak papa kita di sini dulu aja sementara)”, kata si Ipi ngasih gue isyarat.

“Maja kaman, ruju pakot Pi ila hujroh! (Apaan, balik kamar aja Pi!), gue balesin dia sambil maksa.
“Labasa mamakana lelembutuhu kasir jidan.. (Gak papa, meskipun banyak banget lelembutnya…)

belum sempat Ipi selesai ngomong, tetiba..

CETAS!!

Sueeeeek kenapa musti mati lampu!

Gue langsung liat-liatan sama Ipi. Sedetik kemungkinan gue ngedenger teriakan dari dalam kamar. Gue langsung lari masuk ke dalam penuh firasat gak enak lagi..

Kuburan Tua

Tanpa obrolan apapun, kita lari bergegas balik ke kamar. Mati lampu itu, terlepas dari kejadian listrik atau korslet atau apapun itu, besar keyakinan gue kalau mati lampu ini adalah efek dari gesekan dimensi lain dan wujud dari eksistensi mereka.

Sesampainya di kamar, gue bisa ngeliat sekilas dengan cahaya samar kalau  semua orang pada diam di kasur ketakutan.

“Sapa tadi teriak??”, si Ipi tanya khawatir.

“Maujud maza? (Ada apa?)”, gue makin penasaran.

Diem di kasur semua keliatan ketakutan. Gak ada suara apapun, tapi gue bisa ngeliat raut muka semua yang di kamar itu pada mencekam.

Bini gue ngawalin ngomong setelah agak lama terdiam,

“Tadi pas di kamar mandi baru duduk di toilet, tetiba mati lampu.” Bini gue jelasin.

“Terus ana panggillah kakak karena gak berani melek. Pas mau buka pintu kamar mandi sambil buka pintu kayak ada sekelebat putih lewat depan kamar mandi.”

Iya terus gue langsung denger teriakan kaget”, Kakak ipar gue nimpalin.

Gue ama si Ipi saling liat. Kerena kita berdua yang cowok dan ‘ngerti’, kita berusaha setenang mungkin cari solusi.

“Kholas, la tubali faqot dzalik. (Udah gak usah dihiraukan aja itu)”, kata si Ipi.

Gue ngerti maksudnya. Mending saat seperti ini kita tenang, coba sebut doa dan dzikir serta sholawat. Gue yakin Allah gak bakal ninggalin hamba-Nya yang ingat dan menyebut nama-Nya.

“Yang, kholas naqro’ du’a lana al an (Yang, udah baca doa aja sekarang buat kita)”, gue ajak bini gue.

Setelah kita semua duduk ngumpul semua di atas kasur,  Alhamdulillah si Dede tetiba anteng dan ceria lagi. Bini gue nanya,

“Si Dede gak ngantuk?”
“Da! (gak)!!”
Jawab si Dede sambil senyum-senyum.

“Bobo sini yukk!” Ajak bini gue.
“Da! (gak!)”




Ya meskipun dia menolak tidur, tapi paling gak kita semua menghela nafas lega. Akhirnya si Dede sudah bisa senyum.

Sesaat gue ngucapin Alhamdulillah banget, sepertinya udah mulai penghujung malam semua ini mereda. Gue ngeliat bini gue masih mau nemenin dia maen sampe dia tidur. Sebelum si Dede tidur bini gue bacain Sholawat lama banget, terus dia tiupin ke badannya Dede. Si Dede pun mulai terlihat ngantuk dan mau diajak rebahan buat tidur.

Sedangkan gue sama si Ipi coba menetralisir aura negatif yg ada. Gue duduk di sebelah si Ipi, kita baca Dzikir dan Surat-surat pendek plus Ayat Kursi. Lampu pun sudah mulai menyala lagi, kita nyalain semua lampu dan lanjutkan usaha kita buat netralisir keadaan sampai semua teratasi dan bisa tidur lelap.

Baca Juga:  Foto Mantan Mengganggu? Fotografer Ini Mungkin Bisa Membantu

Alhamdulillah, tsumma alhamdulillah, batin gue.

Esok Pagi

Pagi itu kita semua bangun dengan sehelai rasa lega. Setelah kejadiaan yang sangat menguras tenaga, gak kebayang gimana rencana liburan malah jadi sebuah bukti bahwa banyak makhluk tak kasat mata di sekitar kita.

Kita bangun sekitar pukul 6. Hujan masih deras turun di luar dan disertai angin kencang. Gue gak mau peduli lagi, kita semua musti segera balik.

Gue kordinasi ke rombongan kalau kita pagi ini musti prepare packing buat balik. Kalau bisa sih, sepagi mungkin. Sekitar jam 8, si Dede bangun. Setelah mandi dan sarapan agak siang, ternyata hujan mereda.

Gue sempetin keluar buat ngecek Pendopo dan lokasi sawah, memastikan apa yang gue lihat semalem itu bener. Dan ternyata memang, setelah berjalan agak jauh ke tengah sawah di sebelah villa, gue ngelihat ada kuburan tua..

Gue beraniin ngecek ke tengah sawah, dan memang melihat ada sesuatu di balik pepohonan.

Gue langsung gercep, maksain berangkat detik itu juga. Jam 11 kita paksakan untuk balik karena takutnya hujan gak akan reda di jalanan dan semakin sulit buat dilewati. Sebelum meninggalkan Villa gw berdoa bareng sama rombongan, intinya cukup disini aja ngajak maennya, jangan ikutan balik sampe Cibinong.

Sepanjang jalan, hujan masih sangat deras. Kita melaju pelan dan sedikit tergesa-gesa untuk terus terabas biar cepet sampe rumah. Alhamdulillah selama perjalanan balik semua aman dan terkendali walapun kita gak bisa ngebut karena kondisi jalanan yg basah dan licin.

Sesampainya di rumah gue, gue langsung ngajak si Ipi ngobrol. Karena kita tau, haram bagi kita membahas situasi yang terjadi semalem kalau posisi kita masih di TKP,

“Pi semalem lu liat apaan aja?”, tanya gue langsung nembak doi.

“Gue liat roh si Dede, pake baju ijo dan celana panjang celingak celinguk kaya bingung banget!”, kata Ipi langsung. Sepertinya dia juga sudah menahan untuk cerita dari semalam.

“Pas diluar, banyak banget yang nungguin ngajakin maen terus. Lagian juga aneh banyak roh yang pengen ngambil dia. Gede-gede banget di depan pintu. Dan yang lu liat pas di belakang gue itu, masih Tuan Rumah yang di sana.”

Gue langsung bersandar ke kursi. Astaga, berarti beneran firasat gue.

“Untung Alhamdulillah kita bisa keluar ya Pi”

“Ya Alhamdulillah kita masih putih”, jawab si Ipi santai.



Catatan tambahan dari gue, nah si Dede ini kalo lagi normal juga suka bilang ‘Capit” yang itu adalah arti dari panggilan buat hantu kata dia. Darimana dia tau, mana lagi selain Tiktok, haha. Dia suka liat konten hantu dan dia bilang “tatut capit (takut hantu)

Nah pas udah di rumah, gue sama bini iseng nanyain si Dede.

“Dede semalem knp?”
“Dede naniss huhuhuhu (Dede nangis, huhu)”

“Emang Dede nangis kenapa?”
“Dede ada, otak!! Ainn, hayuuuu (Ada dede botak, ngajak main, hayuuu katanya)”

Itu si Dede sambil meragain melambai-lambai tangannya.

Gue ama bini gue udah langsung saling liat. Kita udah diem, gak ngerti mau gimana lagi. Pengalaman itu bakal jadi yang paling bikin bulu kuduk gue merinding sampe ke ubun-ubun. Niatnya cuman berlibur, tapi malah kedapetan dikepung makhluk tak kasat mata.

Buat kalian yang baca, pesan gue satu. Ingat baik-baik kalau kalian pergi ke suatu tempat yang asing terus kalian nemuin sesuatu jaga sikap dan jangan nyeleneh. Semoga dengan kejadian ini kita semua bisa mengambil hikmahnya dan selalu mengingat bahwa “mereka” ada. Jangan lupa berdoa, berdzikir, dan selalu ingat Allah SWT.

Wassalam,

======

CATATAN TANDA KOMA:

  • Cerita di atas berdasarkan kisah nyata yang dialami oleh Ade Saifullah dan ditulis di Instagramnya.
  • Atas persetujuan pemilik cerita, beberapa alur, tempat, dan lokasi akan disamarkan untuk melindungi beberapa pihak.

Beritahu yang lain
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Anggarda Putra

A long-lost traveler who enjoys a sip of cappuccino every morning.

Anggarda Putra has 106 posts and counting. See all posts by Anggarda Putra

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *